Bisnis  

Bursa Tak Perlu Wait and See, Gaspol!

Menko Airlangga Hartarto meminta para pelaku pasar Bagi tidak lagi wait and see. Foto/Dok

JAKARTA – Pembantu Presiden Pembantu Presiden Koordinator Bidang Perekonomian atau Menko Airlangga Hartarto meminta para pelaku pasar Bagi tidak lagi wait and see. Hal itu didasari keyakinan bahwa proses transisi pemerintahan Didalam Ri Joko Widodo Ke pemerintahan Prabowo Berencana berjalan mulus.

“Dari Sebab Itu bursa tidak perlu wait and see, gaspol saja. Tadi sudah dikatakan kalau sekarang sudah net inflow. Dari Sebab Itu itu penting Lantaran kemarin sempat net outflow, tetapi sudah kembali Di zone hijau,” kata Airlangga Di Gedung Bursa Efek Indonesia Di Selasa (9/7/2024).

Salah satu langkah transisi ini Didalam mengkonsultasikan Rancangan Biaya Pendapatan dan Belanja Bangsa (RAPBN) 2025 Didalam Ri Terpilih Prabowo. Nantinya, RAPBN 2025 Berencana dibacakan langsung Dari Ri Joko Widodo Di Nota Keuangan 16 Agustus mendatang.

“Dari Sebab Itu tidak perlu khawatir Didalam target Perkembangan, Inisiatif-Inisiatif kerja unggulan. Hampir seluruhnya sudah terakomodasi Di Di RAPBN nanti,” ujar Airlangga.

Sebelumnya, Airlangga mengungkapkan bahwa situasi Indonesia berada Di level yang aman, jika dibandingkan Didalam Bangsa Asosiasinegara-Negaraasiatenggara, kecuali Thailand. “Kita relatif Didalam seluruh indikator Di green area atau Lokasi aman,” ungkapnya Di konferensi pers APBN Kita, Di Kantor Pusat Ditjen Retribusi Negara, Jakarta, Senin (24/6).

Data Bankindonesia Menunjukkan, defisit transaksi berjalan sampai Didalam Mei 2024 tercatat sebesar USD5,6 miliar. Sambil Itu, aliran masuk modal Asing Di bentuk portofolio Di kuartal II 2024 (hingga 14 Juni 2024) mencatatkan net inflows sebesar USD4,0 miliar, Di Ditengah masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan Internasional.

Artikel ini disadur –> Sindonews Indonesia News: Bursa Tak Perlu Wait and See, Gaspol!