COVID-19 RI Mulai Ngegas, Kemenkes Minta Kelompok Ini Divaksin Lagi


Jakarta

Perkara Hukum Hukum COVID-19 Ke Indonesia Di periode 19 hingga 25 Mei 2024 Meresahkan sebanyak 37 persen. Tercatat ada 26 Perkara Hukum Hukum Didalam orang yang melakukan tes sebanyak 1.811.

Melihat ini, juru bicara Kemenkes dr Mohammad Syahril terus mengingatkan agar Komunitas tetap menjaga protokol Kesejaganan. Salah satunya adalah Didalam melengkapi Proteksi COVID-19.

“Upaya kewaspadaan dan Upaya Mencegah masih sama, yaitu segera lakukan Proteksi COVID-19 lengkap dan penguat (booster), terutama Sebagai kelompok lansia dan orang Didalam Gangguan penyerta,” sebut dr Syahril Mutakhir-Mutakhir ini.


Menurutnya, COVID-19 tidak sepenuhnya menghilang. Masih ada potensi munculnya varian Mutakhir yang bisa saja memicu lonjakan Perkara Hukum Hukum.

Maka Untuk itu, dr Syahril Merangsang agar kelompok berisiko yang terdiri Untuk lansia dan orang Didalam Gangguan penyerta ini Sebagai segera melengkapi vaksinasinya.

“COVID-19 tidak sepenuhnya hilang meski Di ini statusnya sudah endemi. Masih ada potensi munculnya varian atau subvarian Mutakhir, yang Berpotensi Sebagai menyebabkan peningkatan Perkara Hukum Hukum, Justru kematian,” kata dr Syahril.

“Jika merasa sakit, Sebagai dapat segera memeriksakan diri Ke fasyankes terdekat, menggunakan masker, dan hindari Sebagai berkontak Didalam banyak orang,” sambungnya.

Upaya lainnya yang bisa dilakukan Sebagai mencegah penyebaran COVID-19, dr Syahril kembali mengingatkan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS). Mulai Untuk mencuci tangan Didalam sabun, menggunakan masker jika sakit, atau Di berada Ke kerumunan.

Artikel ini disadur –> Detik.com Indonesia Berita News: COVID-19 RI Mulai Ngegas, Kemenkes Minta Kelompok Ini Divaksin Lagi