Kemenag Pertimbangkan Tak Libatkan Garuda Hingga Haji 2025

Kemenag kembali Penolakan keras kepada Garuda Indonesia Lantaran delay penerbangan yang dialami jemaah haji kelompok terbang 9 Embarkasi Balikpapan (BPN-09). Foto/SINDOnews/Andryanto Wisnuwidodo

JAKARTAKementerian Agama (Kemenag) kembali melayangkan Penolakan keras kepada Garuda Indonesia Lantaran delay penerbangan yang dialami jemaah haji kelompok terbang 9 Embarkasi Balikpapan (BPN-09). Hal ini ditegaskan Dari Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag, Hilman Latief,

Hilman menilai, performance Garuda Indonesia tahun ini sangat buruk seiring delay penerbangan yang terus berulang. Kata dia, Fase pemulangan jemaah haji Indonesia yang berlangsung Sebelum 22 Juni 2024 kembali diwarnai Bersama keterlambatan penerbangan Dari Maskapai Garuda Indonesia.

“Keterlambatan yang dialami jemaah BPN-09 Justru terjadi lebih Bersama sehari, 28 jam. Sebelumnya Itu, jemaah haji kloter 3 Embarkasi Kualanamu (KNO-03) juga Merasakan delay Di 12 jam,” tegas Hilman Latief Hingga Jakarta, Senin (8/7/2024).

“Kita Penolakan keras Garuda Indonesia atas kembali terjadinya delay penerbangan jemaah haji Indonesia Di fase pemulangan. Delay lagi dan lagi. Berulang terus. Kita nilai kinerja Garuda Indonesia tahun ini sangat buruk, tidak profesional,” tambahnya.

Bersama kejadian ini, kata Hilman, Kemenag Berencana Mengkaji kembali keterlibatan Garuda Indonesia Di penerbangan jemaah haji Hingga tahun mendatang.

“Sebanyak 324 jemaah BPN-09 berasal Bersama Alat Pukul, Sulawesi Di (Sulteng). Mereka seharusnya pulang Hingga Tanah Air, Di 6 Juli 2024, pukul 13.40 waktu Arab Saudi (WAS),” jelasnya.

“Mereka sudah berada Hingga Kendaraan Angkutan Umum dan siap Hingga Bandara Amir Muhammad bin Abdul Aziz (AMAA) Madinah Pada diinformasikan adanya delay penerbangan dan Mutakhir Berencana diterbangkan Di Minggu, 7 Juli 2024, Disekitar pukul 17.40 WAS (Waktu Arab Saudi),” sambungnya.

Diungkapkan Hilman, pemberitahuan Bersama pihak Garuda Indonesia juga sering mendadak. Justru jemaah sudah berada Hingga Kendaraan Angkutan Umum dan siap Di Bandara AMAA Madinah Mutakhir diinfo kalau ada delay.

“Ini kejadiannya mirip Bersama KNO-03. Jelas Garuda Indonesia tidak profesional,” tegas Hilman Latief.

Artikel ini disadur –> Sindonews Indonesia News: Kemenag Pertimbangkan Tak Libatkan Garuda Hingga Haji 2025