Umar Bin Khattab yang Ditakuti Iblis pun Tak Segan Menangis

Pengacara Syahrul Yasin Limpo (SYL), Djamaluddin Koedoeboen Menyambut Baik pantun Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Penyuapan (KPK) yang menyindir kliennya menangis Pada membacakan pleidoi atau nota pembelaan. Foto/Nur Khabibi

JAKARTA – Pengacara Syahrul Yasin Limpo (SYL), Djamaluddin Koedoeboen Menyambut Baik pantun Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Penyuapan (KPK) yang menyindir kliennya menangis Pada membacakan pleidoi atau nota pembelaan Di Jumat, 5 Juli 2024. Dia menjelaskan, tangis SYL merupakan kesadaran tentang betapa kecilnya Di hadapan Tuhan.

“Perlu kami sampaikan bahwa air mata yang keluar Di kesedihan adalah sebuah dialog seorang hamba yang telah tiba Di kesadaran tentang kecilnya diri dan betapa hanya Di Tuhan semata, segala kebesaran dan kekuatan itu,” kata Koedoeboen Di sidang duplik Yang Berhubungan Di Tindak Kejahatan dugaan pemerasan dan gratifikasi Di lingkungan Kementan, Selasa (9/7/2024).

“Lalu mengapa kita harus berhenti Mengintroduksi air mata jika itu adalah kesempatan terbaik unttuk menyentuh jiwa dan nurani kita,” sambungnya.

Koedoeboen melanjutkan, Mengintroduksi air mata merupakan hal yang wajar sebagai manusia. Menurutnya, sahabat Nabi Muhammad SAW, Umar bin Khattab yang ditakuti iblis pun menangis.

“Malahan tokoh besar seperti Umar bin Khatab yang iblis pun takut padanya, tak segan-segan menangis bercucuran air mata,” ujarnya.

Perlu diketahui, Di sidang replik Jaksa menyampaikan pantun yang menyinggung tangis SYL Di sidang pembacaan pleidoi. Berikut pantun yang dimaksud.

Kota Kupang Kota Balikpapan

Sungguh indah dan menawan

Katanya pejuang dan pahlawan

Denger Permintaan nangis sesegukan.

(rca)

Artikel ini disadur –> Sindonews Indonesia News: Umar Bin Khattab yang Ditakuti Iblis pun Tak Segan Menangis